MONISA Peureulak ,Sejarah Islam Yang Hilang

Nahhhh ,sebenarnya bingung mau nulis apaan ,jadi kali ini aku bakaln sharing tentang sejarah yang ada dikota kecilku tercinta "Kota Peureulak" dimana dikota inilah Islam pertama kali masuk di wilayah Asia Tenggara ,semoga bermanfaat !!

Dikawasan ini dahulu tempat berdirinya Kerajaan Islam Peureulak yang pertama di Asia Tenggara pada abad ke-9 Masehi berada, monumen ini dibangun sebagai simbol tempat Kerajaan Islam Peureulak yang pertama di Asia Tenggara yang didirikan pada tahun 840-864 M dengan Raja Pertama Sultan Alaidin Sayed Maulana Abdul Aziz Syah. Di lokasi ini juga terdapat makam Beliau dan Isterinya.
Sejarah sering sekali terlupakan. Baik disengaja maupun tanpa disengaja. Parahnya, terkadang, sejarah juga dimanfaatkan untuk meraih keuntungan dengan berbagai dalih proposal pembangunan. Kondisi ril ini, terjadi hampir diseluruh wilayah Indonesia.
Untuk Aceh, tidak bisa dipungkiri bila Peureulak merupakan salah satu saksi hidup. Bagaimana perjuangan, kehidupan, dan agama berkembang menjadi sebuah identitas tersendiri. Namun, sayang semuanya terlupakan.
Kepedulian atas penghormatan pun nyaris tak terpikirkan dan terlihat. Adakalanya, penghormatan hanya sebuah keterpaksaan yang dibuat untuk menyenangkan “pemimpin-pemimpin” yang ada.
Kondisi Monisa
Lihatlah kondisi yang terjadi di Peureulak.
Salah satunya adalah Bangunan Monumen Sejarah Islam (Monisa) di Desa Paya Meuligoe, Kecamatan Peureulak Kota, Aceh Timur. Saat ini, kondisi situs bersejarah itu terbengkalai dan sangat memprihatinkan. Bahkan, keberadaan bangunan itu nyaris hilang akibat tidak ada perhatian dari pihak terkait.
Depag Monisa
Selain keberadaan Monisa, jalan menuju lokasi tersebut serta sejumlah desa sekitar juga mengkhawatirkan. Padahal, bagi generasi penerus Aceh, keberadaan bangunan ini sangat penting untuk mengingat sejarah masuknya Islam pertama ke Aceh.
Monisa
Sebelumnya, pada November 2007 lalu, Wakil Bupati Aceh Timur, Nasruddin Abubakar pernah melakukan kunjungan kerja meninjau letak keberadaan Monisa serta sejumlah makam pendiri kerajaan islam pertama di Asia Tenggara. Toh, belum ada perubahan yang signifikan walu diakui telah mengalami perbaikan.
Makam sultan
Adapun makam bersejarah disini, yakni Makam Sultan Alaidin Said Abdul Azizsyah. Sultan Alaidin bersama istri Putri Meurah Mahdum Hudawi merupakan pendiri kerajaan Islam pertama di Asia Tenggara pada 1 Muharram 225 sampai 249 H atau 840 hingga 864 Masehi. Situs-situs bersejarah tak terawat dengan baik, akankah semuanya terlupakan atau memang sengaja kita lupakan?
Diberdayakan oleh Blogger.